Akankah AirPods Pro 2 Menjadi Futuristik Seperti Yang dikabarkan?

AirPods Pro 2 Apple berpotensi menjadi generasi berikutnya dari headphone peredam bising yang populer – dan jika rumor dapat dipercaya, mereka akan menjadi headphone nirkabel paling canggih yang pernah kami lihat.

AirPods Pro asli adalah beberapa headphone nirkabel terbaik yang dapat Anda beli, dengan audio spasial yang imersif, pembatalan bising aktif, dan integrasi hebat dengan ekosistem Apple yang lebih luas.

Rumor mengatakan bahwa versi berikutnya dari headphone ini akan memiliki sejumlah peningkatan yang signifikan: kami telah mendengar tentang segala hal mulai dari kata kode yang dapat mengontrol pembatalan bising aktif hingga sensor oksigen darah yang terpasang di dalam headphone itu sendiri. Tapi seberapa besar kemungkinan fitur masa depan seperti itu?

Dengan rilis AirPods Pro 2 yang diharapkan akhir tahun ini (menurut analis terkemuka seperti Ming-Chi Kuo), ide-ide paling keren mungkin sangat futuristik, jadi mari kita uraikan fitur-fitur keren yang telah kita dengar sejauh ini.

Kode Pembatalan Kebisingan

Rumor terbaru yang beredar tentang AirPods Pro 2 adalah bahwa itu akan memungkinkan kata-kata dan suara kode tertentu untuk “meretas” pengaturan pembatalan bising aktifnya.

Aplikasi paten baru bernama “Interruption for Noise Cancelling Audio Devices” yang ditemukan oleh Apple Insider menjelaskan fitur baru yang dirancang untuk mencegah percakapan penting terlewatkan saat Active Noise Cancellation aktif.

Seperti yang dijelaskan oleh paten, “Pengguna mungkin ingin diinterupsi oleh kontak yang telah ditentukan sebelumnya … atau seseorang memberi tahu pengguna kata kunci tertentu.”

Jadi, jika pasangan Anda memanggil nama Anda untuk mengatakan bahwa makan malam sudah siap, AirPods di masa mendatang dapat menonaktifkan peredam bising aktif, masuk ke mode transparansi, atau mematikan musik agar Anda dapat mendengarnya.

Untuk memastikan bahwa tidak ada yang mengganggu musik Anda, Anda dapat menyetujui terlebih dahulu kontak yang dikenal oleh Anda dan perangkat Anda, dan AirPods dapat menganalisis volume dan durasinya untuk menentukan dengan siapa kontak tersebut berbicara. menuntut agar suara mereka mencapai Anda.

Paten juga menjelaskan bagaimana ini dapat bekerja dengan kata-kata acak serta suara, sehingga Anda dapat melatih AirPods Anda untuk mengenali ketika seseorang menyebut nama Anda dan mematikan peredam bising yang sesuai.

Seberapa besar kemungkinan ini terjadi? Seperti halnya paten apa pun, tidak ada jaminan bahwa teknologi yang dijelaskan di sini akan benar-benar muncul, apalagi versi baru AirPods Pro, yang diperkirakan akan dirilis dalam beberapa bulan.

Fitur ini sangat berguna, dan tidak menutup kemungkinan bahwa iPhone Anda dapat mengenali suara yang berbeda dan menonaktifkan pembatalan bising AirPods.

Lagi pula, Siri dapat mengenali hingga enam suara berbeda di Apple HomePod dan HomePod mini dan menyesuaikan responsnya.

Teknologi yang diperlukan untuk mengimplementasikan fitur ini tentu ada, tetapi apakah itu akan tersedia pada peluncuran AirPods Pro 2 adalah masalah lain. Apple sebelumnya telah memperbarui fitur aksesibilitas di jajaran AirPods-nya jauh melewati tanggal peluncurannya, dan kita mungkin telah melihat sesuatu yang serupa di sini, mungkin dalam hubungannya dengan versi baru iOS.

Pemantauan Oksigen Darah

Rumor bahwa AirPods masa depan akan dapat mengontrol tingkat oksigen dalam darah, telah kami dengar selama beberapa waktu.

iklan
Kebocoran 2020 dari LeaksApplePro mengklaim bahwa AirPods Pro 2 akan secara khusus dikirimkan dengan sensor cahaya sekitar, membenarkan laporan DigiTimes sebelumnya yang menyarankan bahwa AirPods masa depan akan menggunakan sensor cahaya sekitar untuk melakukan pengukuran biometrik – berpotensi untuk memantau kadar oksigen darah. ini. Tonton 6.

Ini dapat bekerja seperti oksimeter denyut telinga yang digunakan di rumah sakit yang melewatkan cahaya melalui daun telinga untuk menentukan tingkat oksigen dalam aliran darah pasien.

Ini akan memungkinkan AirPods Pro 2 mengumpulkan dan mengukur data kebugaran dari waktu ke waktu – berguna jika Anda menggunakan earbud sebagai headphone yang berjalan – dan bahkan mungkin melacak kondisi yang menyebabkan sesak napas dan kadar oksigen rendah.

Seberapa besar kemungkinan ini terjadi? Kami tidak berpikir itu sangat mungkin. AirPods Pro saat ini tidak terletak di daun telinga seperti yang dilakukan oksimeter darah, dan penyertaan pengait telinga yang sebenarnya akan secara mendasar mengubah desain AirPods Pro. Dari semua headphone yang dapat dikaitkan dengan fitur ini, Powerbeats Pro adalah headphone yang paling mungkin karena membungkus telinga dan memiliki lebih banyak kontak kulit.

Namun, ada teknologi untuk ini. Pada tahun 2019, FreeWavs menyelesaikan kampanye crowdfunding yang sukses untuk sepasang headphone kebugaran yang dapat mengukur kadar oksigen darah serta data penting lainnya. Namun, produk tersebut tidak pernah dirilis ke pasar, karena perusahaan menyebutkan masalah dengan deteksi oksigen darah yang akurat dan bahkan menganggap headphone tanpa fitur ini untuk menyenangkan para pendukungnya.

Apple adalah perusahaan yang jauh lebih besar, dan jika ada merek yang dapat membuat fitur ini berfungsi, itu adalah Apple. Kami telah melihat bagaimana Apple telah mengintegrasikan oksimeter denyut ke dalam Apple Watch 6, yang memungkinkan Anda mengukur kadar oksigen darah. Menurut Apple, pengukuran yang dilakukan dengan aplikasi Blood Oxygen di Apple Watch 6 “tidak dimaksudkan untuk penggunaan medis dan semata-mata untuk tujuan kebugaran dan kesehatan umum,” menjadikannya cocok untuk headphone yang berfokus pada kebugaran.

Kontrol Gerakan

Seperti semua fitur AirPods Pro 2 masa depan yang pernah kami dengar, kontrol gerakan sangat populer berkat paten Apple.

Yang pertama adalah paten tahun 2020 yang menjelaskan kemampuan untuk mengontrol sepasang earbud nirkabel sejati dengan gerakan di udara – seperti menggerakkan tangan Anda di atas AirPods untuk menonaktifkan pembatalan bising atau menjeda musik. Fitur ini akan menggunakan sensor kapasitif untuk menentukan seberapa dekat pengguna dengan AirPods.

Apple baru-baru ini mengajukan paten untuk lebih banyak gerakan “eksternal”, menggambarkan headphone yang dapat dikontrol dengan menyentuh wajah Anda, menggelengkan kepala, dan mengklik gigi Anda. Tindakan ini bahkan tidak akan terbatas pada tubuh pengguna, dengan kemampuan untuk mengontrol headphone dengan menyentuh sesuatu yang lain – seperti mengetuk meja atau menekan tangan orang lain.

Seberapa besar kemungkinan ini terjadi? Earbud cocok untuk headphone untuk menjeda pembatalan bising aktif, atau musik Anda tidak terdengar sejauh itu, dan kami dapat melihat Apple menerapkan ini dengan sepasang AirPods Pro generasi berikutnya.

Namun, kami tidak dapat melihat orang menggunakan gerakan paling brilian di depan umum, dan akan sangat sulit bagi Apple untuk memastikan bahwa headphone secara akurat menangkap gerakan tersebut. Kami telah melihat kontrol gerakan yang diterapkan di earbud nirkabel sejati seperti TicPods 2 Pro, yang memungkinkan Anda menerima panggilan dengan anggukan kepala dan menolak dengan gelengan kepala. Namun, kami telah menemukan bahwa kontrol seperti itu jarang, jika pernah, bekerja dengan baik.

Apple jarang mengambil risiko seperti itu dengan produknya dan lebih suka perusahaan lain mencoba teknologi baru sebelum menerapkannya sendiri. Produk Apple dikenal berkinerja baik dan memberikan kemudahan penggunaan, dan perusahaan tidak mungkin bertaruh pada kontrol gerakan kecuali mereka yakin itu akan berfungsi setiap saat.

Hal Yang Bisa Berubah Di AirPods Pro 2?

Fitur yang dikabarkan akan datang dengan AirPods Pro 2 tidak begitu menarik seperti monitor oksigen darah dan kata kode, tetapi mereka benar-benar menarik.

Kami dapat mengharapkan beberapa peningkatan dalam teknologi pembatalan bising aktif; AirPods Pro dirilis pada 2019 dan teknologi telah berkembang sejak saat itu, dengan model seperti headphone Bose QuietComfort yang menawarkan pengoperasian nyaris senyap dengan ANC diaktifkan. Sementara headphone peredam bising Apple memblokir jumlah suara sekitar yang layak (terutama jika itu adalah suara konstan seperti deru kereta api), Anda masih dapat mendengar hal-hal seperti musik diputar di kantor bersama.

Kami juga berharap untuk melihat beberapa peningkatan pada kualitas suara AirPods Pro, dan kami ingin melihat Apple menambahkan equalizer yang dapat disesuaikan sehingga pengguna dapat menyesuaikan suara sesuai keinginan mereka. Ini akan memungkinkan Anda membenamkan diri dalam rentang frekuensi yang berbeda – seperti meningkatkan bass saat berolahraga untuk mengintensifkan latihan, atau meningkatkan treble dan mid sehingga suara terdengar lebih jelas di podcast.

Dukungan untuk audio lossless dan streaming HD juga dimungkinkan, seperti halnya Becky Roberts, editor Hi-Fi dan audio untuk What’s Hi-Fi? Dia menjelaskan: “AirPods 2 kemungkinan akan menjadi headphone pertama Apple sejak Apple Music menjadi lossless dan beresolusi tinggi, dan Apple tidak diragukan lagi akan berusaha untuk mencocokkan perangkat keras headphone dan perangkat lunak musik agar sesuai dengan kualitas suara. , misalnya, memang begitu. dengan Teknik Suara Spasial.”

Namun, ini tidak sesederhana mengaktifkan dukungan codec audio resolusi tinggi. Kelemahan untuk mendukung headphone seperti AirPods yang hanya mengandalkan Bluetooth (yaitu, tidak dapat dihubungkan melalui kabel) adalah apakah Apple dapat meningkatkan standar kualitas transmisi Bluetooth atau menemukan cara alternatif untuk mengirim musik berkualitas tinggi secara nirkabel ke headphone. .”

iklan
“Mungkin dalam waktu dekat kami akan mempertimbangkan model AirPods untuk ini,” katanya. Either way, ini jelas merupakan masalah yang Apple cari. Dalam sebuah wawancara dengan What Hi-Fi? Ada sejumlah trik yang dapat kita gunakan untuk memaksimalkan atau melampaui beberapa batasan Bluetooth,” kata Gary Gives, VP akustik Apple, tetapi “cukup adil untuk mengatakan bahwa kami ingin meningkatkan bandwidth.”

Streaming lossless sejati yang tidak banyak mengompresi file audio dan mengurangi detail musik dapat disediakan oleh codec Lossless aptX Qualcomm, yang dapat mengalirkan kualitas CD melalui Bluetooth, dengan akses headphone diharapkan segera tahun ini.

Tanpa harus memeras setiap detail dari musik Anda sehingga file dapat ditransfer secara nirkabel, codec ini harus memberikan suara yang dengan setia mereproduksi kualitas yang para musisi dan teknisi di studio sedang kerjakan selama perekaman.

Masih harus dilihat apakah teknologi ini akan masuk ke AirPods Pro 2 – dan seperti yang dikatakan Roberts, kami mungkin masih belum mendapatkan AirPods lossless pada tahun 2022.

AirPods Pro juga kemungkinan akan mendapatkan desain ulang yang menarik pada tahun 2022 karena Apple telah membuang kutub telinga yang menonjol yang membuat AirPods mereka langsung dapat dikenali.

 

Check Also

Website Audit

Peranan Website Audit Dalam Meningkatkan SEO

Jika situs web Anda memiliki masalah yang mengganggu SEO dan bahkan UX Anda? Sehingga lalu …