BlackBerry Tidak Boleh Dilupakan Dalam Mobilitas Perusahaan

BlackBerry Tidak Boleh Dilupakan Dalam Mobilitas Perusahaan – Pekan lalu, berita bahwa perangkat BlackBerry akan berhenti bekerja karena tidak populer tidak hanya di industri seluler, tetapi juga di seluruh dunia.

Ada kekurangan dan penutupan layanan teknologi, yang telah ditinggalkan (dalam hal ini, BlackBerry Internet Service (BIS)) menjadi subjek berita, berita TV, dan percakapan media sosial, tetapi reaksi balik telah menunjukkan dampak yang kuat. . aplikasi ikon BlackBerry.

BBC Radio 1 bahkan menyertakan lagu Mafia Rumah Swedia dan Tinie Tempah yang menyebutkan “BB Tebal”, yang dengan sendirinya merupakan bukti protes silang ponsel yang awalnya ditujukan untuk menargetkan para eksekutif di industri.

Crossover appeal

Fakta bahwa perangkat dirancang untuk pengguna bisnis hanya meningkatkan daya tarik mereka, sementara label harga yang terkait menjadikannya item aspirasional di akhir tahun 2000-an, tetapi BlackBerry adalah bukti pertama bagi banyak orang bahwa ponsel bisa lebih dari sekadar untuk melakukan panggilan dan mengirim teks.

BlackBerry menawarkan email, pesan instan, dan keyboard fisik – kemampuan yang sebelumnya terbatas pada PC. Dan, terlebih lagi, BIS memungkinkan konsumsi data tanpa batas pada saat paket data sering kali tidak disertakan dalam kontrak biasa. BlackBerry menawarkan koktail fungsionalitas dan prestise yang menarik.

Banyak retrospektif telah meneliti dampak perangkat BlackBerry dengan cara yang sama seperti industri mungkin mencerminkan ponsel ikonik lainnya seperti Nokia 3310, Motorola RAZR, atau iPhone asli.

Namun, dampak BlackBerry pada mobilitas dan dunia TI perusahaan berjalan lebih jauh. Kemampuan perangkat lunak dan keamanannya, kontribusinya terhadap paten standar industri, dan inovasi perangkatnya masih relevan hingga saat ini.

BlackBerry memulai kehidupan sebagai Research in Motion (RIM) pada tahun 1984 ketika dua mahasiswa teknik, Mike Lazaridis dan Douglas Fregin, mendirikan sebuah perusahaan di Waterloo di provinsi Ontario Kanada. RIM dengan cepat membuat namanya sendiri di bidang konektivitas nirkabel dan pesan elektronik, menciptakan pager dua arah pertama di dunia, perangkat yang dapat mengakses email perusahaan, dan, akhirnya, smartphone.

Dua dekade perkembangan teknologi, tiga generasi konektivitas seluler, dan satu pandemi kemudian membuat kita semua terbiasa dengan pekerjaan yang fleksibel. Namun kemampuan untuk mengakses email dengan aman dari lokasi mana pun dan merespons menggunakan keyboard QWERTY daripada papan alfanumerik, benar-benar revolusioner bagi pebisnis di pergantian abad.

Revolusi Perusahaan

Di era TI yang masih didominasi oleh desktop dan keamanan berbasis perimeter, bahkan bagi mereka yang memiliki akses ke laptop, kemampuan di balik layar BlackBerry Enterprise Server (BES) memungkinkan ini semua. BES dapat mengelola perangkat, mengautentikasi pengguna, dan mengamankan transmisi data di luar batas kantor yang berarti kebebasan baru tidak mengorbankan keamanan.

Fungsionalitas, desain, dan label harga membuat BlackBerry menjadi perangkat yang sangat diinginkan dan memiliki daya tarik konsumen. RIM merespons dengan memastikan perangkat terbarunya memiliki kamera terintegrasi dan dengan memperbarui OS BlackBerry beberapa kali selama masa pakainya. BlackBerry Messenger (BBM) menjadi salah satu nilai jual utama untuk fitur perpesanan dan media tak terbatas yang melampaui SMS. Memang, PIN BBM pernah dipandang sebagai simbol status.

Bahkan ketika Apple dan Google menyiapkan perangkat iPhone dan Android pertama pada tahun 2007, BlackBerry tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti, meningkatkan penjualan dan pangsa pasar. Hingga 2011, pemadaman empat hari infrastruktur BlackBerry yang membuat BBM offline menjadi berita di seluruh dunia. Perusahaan tetap bertahan, tetapi tanda-tanda penurunan mulai terlihat. BlackBerry OS dirancang untuk era seluler sebelumnya, yang mengandalkan perangkat keras dan standar jaringan yang lebih primitif. Karena teknologi seluler menjadi lebih maju dan jaringan seluler lebih mampu di era 4G, OS BlackBerry dan perangkatnya semakin ketinggalan zaman.

Upaya untuk tetap kompetitif di pasar terbukti sia-sia. Layar sentuh BlackBerry Storm gagal dan meskipun BlackBerry 10 diterima dengan baik oleh para kritikus, itu berulang kali tertunda dan tiba sangat terlambat pada tahun 2013. Di dunia seluler yang semakin ditentukan oleh ekosistem aplikasi, BlackBerry hanya kekurangan massa kritis untuk mempertahankan minat pengembang .

Warisan BlackBerry

Pada tahun 2013, BlackBerry telah mencapai puncak 85 juta pelanggan, dengan banyak bisnis yang masih menilai kemampuan keamanan dan manajemennya. Namun, konsumen menjauh, sementara banyak karyawan sekarang ingin menggunakan teknologi yang sama di tempat kerja seperti yang mereka lakukan dalam kehidupan pribadi, membenci banyak kekurangan handset BlackBerry dan pembatasan yang diberlakukan oleh TI.
Iklan

Apple, Samsung dan Google perlahan mengikis keunggulan keamanan BlackBerry dan munculnya tren Bring Your Own Device (BYOD) bisa dibilang paku terakhir dalam peti mati ambisi perangkat perusahaan.

Perubahan nama (dari RIM ke BlackBerry), PHK dan pergeseran fokus dari handset ke layanan diikuti. Rasa sakit akibat perampingan telah memberi jalan kepada organisasi yang lebih kecil, lebih fokus, dan aman secara finansial yang terus melayani industri dan memaksimalkan nilai portofolio patennya. Perusahaan memang merilis beberapa perangkat baru untuk melayani fanbase fanatiknya sebelum memutuskan untuk menyebutnya sehari pada tahun 2016. Satu-satunya perangkat BlackBerry yang dijual sejak saat itu dibuat oleh pihak ketiga di bawah lisensi.

Sangat menggoda untuk berfantasi tentang apa yang mungkin terjadi jika BlackBerry 10 keluar beberapa tahun sebelumnya atau jika BBM sudah lintas platform sebelum Facebook dan WhatsApp memojokkan pasar untuk perpesanan seluler. Namun penghentian infrastruktur seluler perusahaan adalah saat untuk merayakan warisan BlackBerry dalam mobilitas. Ini membantu mendorong konvergensi antara industri seluler dan TI, meletakkan beberapa dasar untuk kerja yang fleksibel, dan memaksa vendor lain untuk mengikutinya.

Paralel dengan Nokia jelas terlihat dan sama seperti perusahaan Finlandia yang telah pindah ke infrastruktur telekomunikasi, BlackBerry sedang mengerjakan platform keamanan dan manajemen untuk dunia TI yang digerakkan oleh seluler yang juga mencakup bidang-bidang baru seperti Internet of Things (IoT) dan mobil yang terhubung.

Dunia mobilitas bisnis dan BlackBerry sendiri telah berpindah ke padang rumput yang baru dan babak penting dalam sejarah industri telah berakhir.

Check Also

Website Audit

Peranan Website Audit Dalam Meningkatkan SEO

Jika situs web Anda memiliki masalah yang mengganggu SEO dan bahkan UX Anda? Sehingga lalu …