Apa itu fitur Rendering Foveated PSVR 2?

Inilah semua yang Anda butuhkan untuk memahami fitur Rendering Foveated baru PSVR 2.

PSVR 2 diumumkan oleh Sony di CES 2022 tadi malam, membawa pembaruan yang sangat dibutuhkan ke headset untuk PS5. Selama pengumuman, peningkatan dibahas seputar headset dibandingkan dengan pendahulunya, dan satu tambahan utama menonjol – rendering foveated.

Ini adalah istilah yang mungkin baru bagi mereka yang tidak mendalami dunia virtual reality. Ini bukan konsep yang sama sekali baru, tetapi PSVR 2 akan menjadi perangkat paling mainstream yang menggunakannya hingga saat ini. Ini berpotensi membuka implementasi yang lebih luas di perangkat VR masa depan jika terbukti menjadi fitur yang berguna.

Namun, membawanya kembali ke dasar, mari kita jawab pertanyaan yang kemungkinan besar akan Anda dapatkan jawabannya di sini – Apa itu Rendering Foveated?

Apa itu Rendering Foveated?

Jadi, bagaimana headset PSVR 2 menggunakan rendering foveated?

Foveated Rendering adalah teknik VR yang digunakan untuk meningkatkan kejelasan dari apa yang menjadi fokus pengguna. Dalam istilah termudah – ia bertindak seperti mata manusia, mensimulasikan cara kerja periferal kita. Ketika kita melihat sesuatu, itu tajam dan fokus. Segala sesuatu di sekitar fokus itu masih terlihat tetapi kurang jelas dan jauh lebih buram.

Dalam istilah yang lebih teknis, headset VR dapat menggunakan teknologi pelacakan mata untuk mengetahui objek apa yang menjadi fokus pemain. Game kemudian akan memunculkan fidelitas objek atau area dalam game tersebut, sambil menurunkan kualitas rendering objek lain di dunia. Ini menciptakan prioritas artifisial untuk pengalaman menonton. Jika dilakukan dengan baik, itu harus sebagian besar tidak terlihat oleh pemain.

TRENDING  6 Cara Mabar Game Worms Zone Terbaru

Salah satu manfaat utama dari ini adalah membantu mengelola sumber daya perangkat keras dalam game. Ini seperti versi yang lebih rendah dari pemusnahan frustum (inilah contoh dari Horizon: Zero Dawn), yang merupakan teknik pengembang yang digunakan di mana permainan berhenti membuat objek yang tidak dilihat pemain.

Apa arti Rendering Foveated untuk PSVR 2?

Tanpa menggunakan headset, tidak jelas seberapa akurat atau dapat dilihat Foveated Rendering bagi rata-rata pemain PlayStation. Namun, hasil yang paling mungkin adalah bahwa ini kemungkinan akan menjadi alat yang lebih bermanfaat bagi pengembang daripada apa yang akan segera terlihat jelas bagi pemain. Yaitu, ini akan menjadi cara untuk mengoptimalkan pengalaman dengan mendelegasikan sumber daya dengan lebih baik.

Salah satu masalah abadi VR adalah menuntut perangkat keras. Itu tidak akan berbeda untuk PSVR 2 yang bertujuan untuk pengalaman 4K. Setiap mata akan memiliki layar 2000×2040 dengan framerate hingga 90/120Hz. Selain itu, headset kemungkinan akan mengeluarkan gambar ke TV 4K biasa untuk dinikmati pemirsa di luar headset juga. Intinya adalah bahwa cukup permintaan.

Rendering Foveated akan memungkinkan PS5 untuk mencoba meringankan sebagian dari permintaan itu. Dengan mengurangi rendering pada objek yang tidak menjadi fokus, ini membebaskan lebih banyak ruang bagi konsol untuk bernafas dan mengalokasikan di tempat lain.

Itu diterjemahkan ke pengguna dalam bentuk kinerja yang lebih baik atau pengalaman yang lebih mengesankan yang tidak mungkin terjadi tanpa trik visual. Masih ada pertanyaan seputar prosesnya, tentu saja. Mungkin yang terbesar adalah penundaan antara pemain yang melihat sesuatu dalam game dan headset yang merespons. Itu bukan sesuatu yang akan kami ketahui sampai pengguna langsung menggunakannya.

TRENDING  6 Cara Dropship Di Shopee Untuk Pemula Lengkap

Konon, ini tampaknya merupakan investasi cerdas dari Sony. Konsol VR sering kali akan menjadi permainan manajemen sumber daya untuk pengembang, dan ini sepertinya merupakan alat yang ampuh yang mereka miliki. Pada akhirnya, ini akan memungkinkan pengalaman headset dan bermain game didorong sedikit lebih jauh yang selalu mengasyikkan.

Dengan pengalaman VR gaming paling mainstream yang mengadopsi teknologi, akan menarik untuk melihat apakah industri VR yang lebih luas akan berinvestasi lebih jauh di dalamnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.