7 Hal Yang Perlu Dipertimbangkan Saat Membeli Kamera

7 Hal Yang Perlu Dipertimbangkan Saat Membeli Kamera

Sudahkah Anda memutuskan untuk memutakhirkan Kamera ponsel cerdas Anda untuk mendapatkan yang tepat? Selamat, dan selamat datang di awal perjalanan Anda sebagai fotografer!

Memilih kamera pertama Anda sangat mengasyikkan, dan Anda secara alami akan memiliki banyak emosi yang beterbangan. Namun, semua ini bisa menjadi luar biasa, terutama dengan begitu banyak pilihan yang tersedia akhir-akhir ini.

Memilih kamera pertama Anda yang tepat harus menjadi investasi jangka panjang, jadi ada baiknya berhenti sejenak dan memikirkan spesifikasi yang paling cocok untuk Anda. Di bawah ini adalah tujuh aspek terpenting yang harus Anda ingat.

1. Harga

Anda mungkin tidak perlu kami memberi tahu Anda bahwa peralatan kamera modern cukup mahal. Beberapa bodi kamera berharga ribuan dolar, dan lensa terkadang bisa meninggalkan lubang sedalam di saku Anda.

Jika Anda seorang fotografer pemula, anggaran Anda akan memainkan peran penting dalam menentukan kamera mana yang Anda beli. Kabar baiknya adalah banyak yang entry-level sangat terjangkau, dan Anda dapat menemukan banyak penawaran bagus secara online.

Sebelum membeli kamera, putuskan anggaran Anda dan batasi pencarian Anda dalam kisaran itu. Anda mungkin akan meningkatkan versi nanti, jadi tidak masalah jika Anda belum mampu membeli apa yang dimiliki pembuat konten favorit Anda.

Untuk menghemat lebih banyak uang (dan melakukan perbuatan baik untuk lingkungan), Anda harus mempertimbangkan untuk membeli kamera bekas. Ada banyak situs web fotografi bekas, dan peralatannya berfungsi sama baiknya dengan rekan-rekan baru mereka.

2. Ukuran

Sangat mudah untuk berpikir bahwa memiliki kamera yang lebih besar akan membuat Anda terlihat lebih profesional saat bepergian. Itu mungkin benar sampai batas tertentu, tetapi peralatan yang lebih besar memiliki beberapa kelemahan.

TRENDING  Spesifikasi dan Harga Realme 5 Pro 2020

Memiliki kamera yang lebih besar membuatnya tidak nyaman untuk dibawa-bawa dibandingkan dengan yang lebih kecil, yang dapat membuat Anda enggan menggunakannya. Selain itu, Anda berisiko menarik perhatian yang tidak diinginkan jika Anda berada di bagian kota yang lebih samar.

Saat membeli kamera pertama Anda, cobalah untuk membidik yang terkecil yang sesuai dengan kebutuhan Anda dan berada dalam kisaran anggaran Anda. Tujuannya, pada awalnya, adalah membiasakan diri mengambil gambar secara teratur, dan memiliki sesuatu yang lebih kecil akan meningkatkan peluang Anda untuk melakukannya.

3. Kualitas Gambar

Agaknya, alasan utama Anda memutakhirkan dari ponsel cerdas Anda adalah karena Anda ingin mengambil gambar yang lebih cantik. Kualitas gambar dalam kamera adalah salah satu hal pertama yang dicari setiap fotografer saat meningkatkan perlengkapan mereka, terlepas dari apakah mereka seorang amatir atau profesional.

Salah satu kesalahpahaman umum adalah bahwa lebih banyak megapiksel sama dengan kualitas gambar yang lebih baik. Namun, ini tidak sepenuhnya benar. Beberapa faktor akan memengaruhi seberapa bagus tampilan foto Anda, termasuk rentang dinamis dan kontras.

Setiap merek kamera akan menghasilkan hasil yang berbeda, jadi ada baiknya melihat contoh foto yang diambil dengan kamera yang Anda pertimbangkan untuk diambil. Anda harus mencari pengaturan dalam kamera yang memungkinkan Anda untuk menyesuaikan dan menemukan media yang menyenangkan.

4. Lensa

Anda biasanya akan menerima bodi dan lensa kit saat membeli kamera. Lensa ini biasanya berkisar antara 18mm dan 55mm, tetapi angka pastinya bergantung pada merek yang Anda gunakan.

Meskipun lensa kit cukup untuk membuat Anda keluar dan berkeliling di awal, Anda mungkin menemukan bahwa Anda telah memaksimalkan semua yang dapat Anda pelajari dalam waktu singkat. Atau, Anda mungkin ingin mengambil jenis foto yang lebih spesifikā€”sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh lensa spesialis.

TRENDING  Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy M11

Selain lensa kit Anda, ada baiknya membeli satu lensa prime di samping untuk memulai. Melakukannya akan memaksa Anda untuk berpikir lebih kreatif, dan gambarnya juga sering kali lebih tajam.

Lensa tambahan datang dengan berbagai harga, tetapi Anda bisa mendapatkan beberapa lensa terjangkau yang serba bisa. Contohnya termasuk 50mm dan 35mm.

5. Keramahan Pengguna

Sangat mudah untuk berpikir bahwa membeli kamera paling mahal secara langsung adalah jalur cepat untuk menjadi seorang fotografer yang fantastis. Namun, tidak demikian. Kamera canggih biasanya dipilih oleh pembuat konten berpengalaman karena suatu alasan: mereka telah memperoleh pengalaman yang cukup untuk menggunakannya secara efektif.

Saat Anda berada di masa-masa awal Anda sebagai fotografer, keramahan pengguna adalah salah satu faktor terpenting yang harus Anda pertimbangkan. Jika peralatan Anda terlalu rumit untuk digunakan, Anda mungkin akan menyerah dan membiarkannya mengumpulkan debu di rak Anda.

Kamera yang paling mudah digunakan cenderung menjadi DSLR tingkat pemula, dan Anda harus tetap menggunakan salah satu dari ini setidaknya selama dua tahun sehingga Anda dapat menguasai semua lonceng dan peluit. Setelah Anda mempelajari semuanya, Anda dapat meningkatkan ke sesuatu yang sedikit lebih menarik.

6. Mirrorless atau DSLR?

Saat Anda menghabiskan lebih banyak waktu di komunitas fotografi, Anda akan sering mendengar dua istilah yang digunakan: mirrorless dan DSLR. Ini merujuk pada jenis kamera yang berbeda, dan keduanya sangat berbeda satu sama lain.

Kamera mirrorless dan DSLR memproses gambar secara berbeda saat Anda mengambilnya, yang dapat memengaruhi hasil foto Anda. Kamera mirrorless tidak memiliki cermin, sedangkan DSLR memilikinya.

Kedua kamera ini juga berbeda dalam hal lensa yang tersedia, beserta kelebihan dan kekurangannya. Jika ragu, pilih DSLR agar tidak terlalu membingungkan diri sendiri; Anda dapat meningkatkan ke kamera mirrorless di kemudian hari.

TRENDING  Tips Agar Tidak Kelewatan Momen Jepretan Kamera Yang Sempurna

7. Stabilisasi Gambar

Fotografer akan sering mengambil gambar buram yang tak terhitung jumlahnya di hari-hari awal mereka. Dan bahkan saat Anda menjadi lebih maju, ini bukanlah sesuatu yang akan hilang sepenuhnya.

Untungnya, Anda dapat mengatasi foto buram dengan beberapa cara. Salah satunya adalah mengaktifkan stabilisasi gambar kamera Anda. Mengaktifkan ini memberi Anda sedikit lebih banyak kebebasan daripada yang seharusnya Anda miliki, dan Anda tidak perlu terlalu khawatir untuk memperbaiki kesalahan dalam pascaproduksi.

Tidak semua kamera memiliki stabilisasi gambar, jadi Anda perlu melakukan riset tambahan dan mencari tahu apakah kamera yang Anda inginkan memilikinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.