Smartphone Anda Diretas? Berikut Cara Mengenalinya

Smartphone Anda Diretas? Berikut Cara Mengenalinya

Smartphone yang diretas bisa menjadi mimpi buruk, tetapi ada beberapa tanda yang dapat menunjukkan bahwa perangkat telah disusupi. Dengan kejahatan dunia maya menjadi semakin umum, semakin banyak orang menjadi waspada terhadap komputer dan telepon mereka yang diretas. Pelaku kejahatan selalu menemukan cara baru untuk meretas gadget, jadi masuk akal bagi orang untuk berhati-hati dengan keamanan perangkat elektronik mereka.

Dengan smartphone yang semakin menjadi pusat kehidupan masyarakat, handset yang diretas bisa menjadi bencana bagi korbannya. Perangkat yang diretas dapat mengakibatkan penjahat dunia maya menyusup ke rekening bank korban atau bahkan mencuri identitas mereka. Paling tidak, ini bisa mengakibatkan hilangnya privasi total, dengan foto, video, dan pesan terekspos ke penyerang. Semua ini, bagaimanapun, dapat dihindari dengan memperhatikan tanda-tanda apakah perangkat telah disusupi.

Menurut perusahaan keamanan siber Norton, ada beberapa cara untuk mengetahui apakah suatu perangkat telah disusupi. Sementara beberapa tanda tidak kentara dan mudah dilewatkan, yang lain adalah tanda bahaya utama yang harus selalu diselidiki. Dalam kategori terakhir, pop-up acak dan pesan layar penuh adalah indikator nyata dari malware pada perangkat. Meskipun bisa menjadi adware yang relatif kurang berbahaya, itu juga bisa menjadi malware yang lebih serius yang perlu ditangani sesegera mungkin. Bendera merah lainnya adalah aplikasi tidak dikenal yang ada di ponsel yang tidak disertakan dengan perangkat dan tidak diunduh oleh pengguna. Demikian juga, panggilan keluar atau pesan yang tidak dimulai oleh pengguna merupakan penyebab utama kekhawatiran malware, karena ini akan menunjukkan bahwa seseorang mengendalikan perangkat dari jarak jauh. Jika salah satu dari gejala ini terjadi, perangkat mungkin telah diretas.

Ikuti Praktik Daring yang Aman

Ikuti Praktik Daring yang Aman

Selain kasus-kasus di atas, ada tanda-tanda lain bahwa ponsel telah terinfeksi malware. Dua indikator tersebut adalah penggunaan data latar belakang yang sangat tinggi dan pengurasan baterai yang terus-menerus. Indikator lainnya adalah kinerja yang lamban, yang terkadang terjadi saat malware menggunakan terlalu banyak sumber daya di latar belakang. Aplikasi yang membuka dan menutup sendiri, baik di latar depan maupun di latar belakang, juga merupakan pertanda buruk. Perlu dicatat bahwa tidak satu pun dari ini yang merupakan indikasi pasti dari perangkat yang diretas, karena beberapa masalah ini bisa jadi merupakan akibat dari masalah teknis pada perangkat. Either way, mereka layak diselidiki lebih lanjut karena mereka bisa menjadi gejala masalah yang lebih besar.

Sementara beberapa dari masalah ini hanya dapat diselesaikan dengan pusat layanan yang dikenali, yang lain dapat diselidiki oleh pengguna. Misalnya, dalam kasus penggunaan jaringan yang berlebihan, periksa penggunaan data ponsel dan lihat aplikasi mana yang berkomunikasi melalui internet. Pastikan juga untuk memeriksa apakah ada aplikasi tersembunyi yang sering kali merupakan pertanda buruk. Jika beberapa akun online telah dilanggar pada saat yang bersamaan, ini juga dapat menunjukkan bahwa kata sandi yang disimpan di ponsel telah diakses. Solusi pertama dan terpenting dalam situasi ini adalah mengatur ulang semua kata sandi, lebih disukai dari perangkat yang berbeda. Ini kemudian harus ditindaklanjuti dengan reset pabrik perangkat untuk menghapus semuanya dari telepon. Mungkin juga layak dipertimbangkan bahkan untuk mendapatkan kartu SIM baru untuk memastikan mereka bukan korban serangan SIM-swap.

Ada beberapa cara ponsel diretas – melalui kabel USB, melalui Wi-Fi atau Bluetooth, melalui serangan phishing online, dengan aplikasi keylogger atau spyware yang diunduh dari sumber yang tidak dapat dipercaya, melalui serangan SS7, dan banyak lagi. Untuk mencegah menjadi korban, pengguna dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan kuno, seperti tidak terhubung melalui jaringan Wi-Fi yang tidak aman atau tidak dikenal, tidak mengunduh aplikasi dari sumber yang tidak mereka percayai, menghindari mengklik tautan acak di email dan pesan teks, dan jangan pernah mencolokkan perangkat USB yang tidak diketahui asalnya ke ponsel atau komputer mereka. Meskipun mengambil tindakan pencegahan dasar ini adalah permulaan, tidak ada jaminan bahwa tindakan tersebut akan cukup untuk mencegah peretasan, jadi ada baiknya untuk selalu tetap waspada. Meskipun perangkat Android secara teknis lebih rentan terhadap peretasan karena sifat platform yang lebih terbuka, iPhone juga tidak sepenuhnya aman. Baik itu iPhone atau smartphone Android, pengguna harus selalu mengikuti aturan dasar untuk memastikan keselamatan dan keamanan online mereka.

Check Also

Cara Membuat Smartphone Anda Lebih Tahan Lama

Cara Membuat Smartphone Anda Lebih Tahan Lama

Apakah Anda baru saja membeli smartphone baru? Jika Anda ingin melindungi investasi Anda dan planet …