BlackBerry Jual Paten Mobile dan Messaging Seharga $600juta

BlackBerry Jual Paten Mobile dan Messaging Seharga $600juta

BlackBerry menambahkan babak menyedihkan lainnya pada kejatuhan bisnis smartphone-nya. Hari ini, perusahaan mengumumkan penjualan portofolio paten berharganya senilai $600 juta. Pembelinya adalah “Catapult IP Innovations Inc.,” sebuah perusahaan baru yang digambarkan BlackBerry sebagai “kendaraan tujuan khusus yang dibentuk untuk memperoleh aset paten BlackBerry.”

BlackBerry mengatakan paten itu untuk “perangkat seluler, perpesanan, dan jaringan nirkabel.” Ini adalah paten seputar ponsel BlackBerry, keyboard QWERTY, dan BlackBerry Messenger (BBM). BlackBerry baru-baru ini mempersenjatai paten ini (yang mencakup ide-ide seperti mematikan utas pesan dan menampilkan pemberitahuan sebagai lencana ikon numerik) terhadap Facebook Messenger pada tahun 2018. Itu bukan hal baru bagi BlackBerry, yang merupakan veteran perang paten ponsel cerdas asli. Kembali ketika BlackBerry masih bernama RIM, ia mengejar perusahaan seperti Handspring dan Good Technology di awal 2000-an.

Jika nama “Inovasi Catapult IP” tidak memberikannya, mempersenjatai paten BlackBerry adalah hasil yang paling jelas dari kesepakatan ini. Menurut siaran pers, pendanaan Catapult untuk kesepakatan $ 600 juta hanyalah pinjaman $ 450 juta, yang akan segera diberikan kepada BlackBerry secara tunai. Sisanya $150 juta adalah surat promes dengan pembayaran pertama jatuh tempo dalam tiga tahun. Itu berarti Catapult sekarang menjadi perusahaan baru dengan jumlah hutang yang besar, tidak ada produk, dan tidak ada arus kas. Dengan asumsi rencananya tidak langsung bangkrut, Catapult perlu mulai memonetisasi paten BlackBerry, yang mungkin berarti menuntut semua orang yang diyakini melanggar aset yang baru diakuisisi.

Seiring dengan Windows Mobile dan Nokia, BlackBerry adalah salah satu pemain besar di ponsel sebelum iPhone menjungkirbalikkan seluruh pasar pada tahun 2007. BlackBerry tidak sepenuhnya mengubah OS-nya sebagai tanggapan hingga tahun 2013 dengan OS BlackBerry 10 yang berfokus pada sentuhan, tetapi pada saat itu sudah terlambat. Perusahaan menyerah pada pengembangan BlackBerry OS pada tahun 2015 ketika meluncurkan ponsel Android pertamanya, BlackBerry Priv. Tahun berikutnya, BlackBerry menyerah pada pengembangan perangkat keras telepon juga, ketika keluar dari bisnis smartphone sepenuhnya. Pengguna diehard yang tersisa yang masih menggunakan perangkat BlackBerry OS kehilangan akses ke server BlackBerry pada awal tahun 2022.

TRENDING  7 Cara agar Laptop Tidak Lemot

Itu membawa kita ke era “Zombie BlackBerry,” di mana merek ponsel yang mati melisensikan namanya ke berbagai pihak ketiga yang mencoba menghidupkan kembali masa kejayaannya. Yang pertama adalah TCL, yang menjual beberapa ponsel QWERTY perangkat keras “BlackBerry” dan beberapa ponsel slab yang tanpa malu-malu diganti namanya. TCL terjebak dengan rencana ini dari 2016 hingga 2020, ketika memberikan kesempatan untuk memperbarui kesepakatan lisensi. Belakangan tahun itu, sebuah perusahaan bernama “OnwardMobility” mengambil merek BlackBerry dan berjanji untuk meluncurkan telepon pada tahun 2021, tetapi upaya itu ditunda hingga tahun depan.

Bisnis utama BlackBerry saat ini berkisar seputar infotainment mobil—di mana sistem operasi QNX-nya merupakan pilihan populer bagi produsen mobil—dan keamanan perusahaan.